profil | HAPPY BIRTHDAY

Ken Kaneki

71
fans love
Penulis:   | 

Ken Kaneki merupakan protagonis utama dari manga dan anime yang berjudul Tokyo Ghoul (2014). Selain itu, ia juga adalah suami Touka Kirishima sekaligus Ayah dari Ichika Kaneki.

Awalnya, Ken Kaneki digambarkan sebagai sosok seorang mahasiswa yang belajar sastra Jepang di Universitas Kamii dan menjalani kehidupan yang relatif normal.

Namun kehidupannya berubah secara drastis setelah kakuhou Rize Kamishiro ditransplantasikan ke dalam dirinya sehingga membuatnya menjadi ghoul bermata satu.

Setelah bergabung dengan Anteiku sebagai pelayan paruh waktu, ia belajar bagaimana hidup sebagai ghoul. Sementara itu, penampilannya digambarkan sebagai sosok berambut hitam dan berpakaian kasual.

Biasanya ia menggunakan hoodie, celana hitam muda, dan sepatu. Sedangkan ketika bekerja, ia menggunakan celana panjang hitam ditambah kemeja putih dan dari hita,..

Ketika menjadi ghoul, ia menggunakan topeng dengan mulut tanpa bibir dan gigi besar yang menggertakkan seperti sosok Frankenstein.

Kemudian Ken Kaneki tampil dengan rambut berwarna putih dan hanya menggunakan pakaian monokrom. Karakternya juga digambarkan sebagai sosok yang pendiam dan pemalu sebelum menjadi ghoul.

Baca juga: Biodata, Profil, dan Fakta Mitsuki

Ken Kaneki | Tokyo Ghoul - Profil, Fakta, Kekuatan, Kelemahan, Quotes

(foto: deviantart)

Biodata & Profil

  • Nama Lengkap: Ken Kaneki / 金木 研 / カネキ ケン
  • Nama Panggung: Ken Kaneki / Haise Sasaki
  • Nama Panggilan: Eyepatch, Centipede, Black Reaper, Number 240, One-Eyed King, HS, Nameless King, Miracle Human, K-eater, Dragon
  • Tempat, Tanggal Lahir: 20 Desember, 19 April (Haise Sasaki)
  • Umur: 18 Tahun (sampai Chapter 64), 19 Tahun (setelah Chapter 64), 21 Tahun (Tokyo Ghoul:re), 22 Tahun (setelah Tokyo Ghoul :re Chapter 31.5), 23 Tahun (setelah Tokyo Ghoul :re Chapter 98), 29 Tahun (Tokyo Ghoul :re Chapter 179)
  • Jenis Kelamin: Laki-Laki
  • Tinggi Badan: 169 cm (Vol. 1), 169.5 cm (Vol. 14), 170 cm (Tokyo Ghoul:re)
  • Berat Badan: 55 kg (Vol. 1), 58 kg (Vol. 14; Tokyo Ghoul:re)
  • Golongan Darah: AB
  • Warna Rambut: Hitam, Putih (Ghoul)
  • Warna Mata: Abu-Abu, Merah (Ghoul)
  • Sepupu: Yuuichi Asaoka
  • Isteri : Touka Kirishima
  • Anak: Ichika Kaneki
  • Debut Manga: 1
  • Debut Anime: 1
  • Pengisi Suara: Natsuki Hanae, Yurie Kobori (muda), Yuuki Sakurai (muda, Tokyo Ghoul: re), Austin Tindle (English), Leah Clark (English, muda), Kristen McGuire (muda, film), Yūki Ogoe (teater, 2015), Ryō Matsuda (teater, 2017), Masataka Kubota (film)

Fakta Menarik

  • Nama “Haise” dibuat dengan menggabungkan kanji dari “kopi” dan “dunia”. Kanji yang digunakan untuk “Ken” sama dengan yang digunakan untuk kata yang berarti “membuat tajam”.
  • Ia memiliki kebiasaan menyentuh dagunya dengan tangan kiri saat menyembunyikan sesuatu. Kebiasaan ini tampaknya berada di alam bawah sadar, karena ia masih melakukannya bahkan setelah kehilangan ingatannya.
  • Dalam polling popularitas karakter pertama, ia menduduki peringkat pertama.
  • Ia berbagi ulang tahun yang sama dengan Kishou Arima.
  • Sejak awal, ia digambarkan sebagai sosok yang suka membaca, tata bahasa  yang indah, wanita yang cerdas, dan hamburger.
  • Tepat sebelum melawan Arima untuk pertama kalinya, tanda angka tujuh hanya bisa dilihat di dahinya.
  • Ia membandingkan dirinya dengan Gregor Samsa, protagonis malang dari The Metamorphosis karya Franz Kafka.
  • Perubahan warna yang tiba-tiba pada rambut Kaneki disebabkan oleh penekanan aktivitas sel Rc-nya yang menyebabkan produksi melanin.
  • Nama belakangnya mengacu pada novelis Osamu Dazai, yang lahir di Kanagi (金 ) dan paling terkenal dengan novelnya No Longer Human.
  • Hubungan antara Sasaki dan proyeksi mentalnya tentang “Kaneki” mirip dengan hubungannya dengan proyeksi “Rize” di masa lalu sebagai dirinya sendiri.
  • Baik ia dan Yamori menjalani metode penyiksaan yang sama dan keduanya benar-benar berubah dari diri mereka sebelumnya.
  • Pada Tokyo Ghoul Trump, oa dan Sasaki masing-masing ditampilkan sebagai “Ace of Hearts” dan oa juga ditampilkan di kartu “Queen of Hearts” bersama Rize.
  • Ia bergabung dengan Aogiri pada awal musim kedua dalam anime, yang sangat berbeda dari manga di mana ia membentuk kelompok dengan Banjou, Hinami dan beberapa ghoul lainnya.
  • Disebabkan Tooru Mutsuki, Ishida mengakui bahwa ia sering lupa mata mana yang menjadi penutup mata Kaneki.
  • Ia bergabung dengan Aogiri karena mereka adalah satu-satunya kelompok yang mengancam Anteiku.
  • Selain itu, ia tidak pernah benar-benar memakan Yamori. Ia hanya memakan Kagune-nya dan membiarkannya mati.
  • Ia mungkin tidak lagi menjadi ghoul setelah diselamatkan dari naga karena organ tubuhnya yang sulit untuk dikenali.
  • Rambutnya menjadi putih mungkin didasarkan pada kiasan di Jepang di media bahwa setengah setan memiliki rambut putih.
  • Penampilannya menyerupai karakter Hiroto dari karya Sui Ishida yang sebelumnya. Ia memiliki rambut hitam yang kemudian menjadi putih dan penutup mata.
  • Seperti Eto, ia juga menyerupai karakter dari salah satu novel horor yang ada di Jepang.

Baca juga: Biodata, Profil, dan Fakta Annie Leonhart

Kekuatan

  • Setelah mewarisi kakuhou Rize Kamishiro, ia telah memiliki kagune dengan tingkat penyembuhan yang lebih cepat dan bentuk yang lebih unik.
  • Kagunenya bisa mengalami transformasi dalam waktu yang singkat dan bisa melindungi pada ghoul yang lainnya ketika bertarung.
  • Ketika bertransformasi menjadi kakjua, ia dapat dengan mudah mengalahkan Yukinori Shinohara, yang menggunakan baju besi Arata.
  • Setelah memakan seluruh pasukan Oggai dan nukleus yang tertanam di tubuh Furuta, ia mengalami transformasi dalam skala besar di mana tubuhnya terus menerus berkembang dan menjadi semakin kuat.
  • Ia juga memiliki kekuatan fisik yang luar biasa dan bisa mengalahkan musuh dalam satu pukulan saja.
  • Selain itu, dalam urusan kecepatan, ia bisa menghindari proyektil kental Narukami, saat menyerang Arima. Saat dia bertarung dengan Yukinori Shinohara, ia bisa melarikan diri dalam waktu singkat sehingga tidak bisa dideteksi.
  • Selama pertemuan keduanya dengan Nishiki, ia mampu menahan beberapa pukulan dari ghoul bahkan ketika ia sedang kritis dan merasa kelaparan.
  • Selama penyiksaannya di tangan Yakumo Oomori, ia terus-menerus meregenerasi jari tangan dan kakinya selama sepuluh hari yang membuatnya bisa mudah pulih dari cedera.
  • Setelah konfrontasi dengan Eto, ia bisa menunjukkan bentuk kagunenya yang baru melalui tangannya saja dan menggerakkannya dengan sesuka hati.
  • Ia selalu menunjukkan toleransi yang kuat terhadap rasa sakit, mampu terus bertarung setelah menahan beberapa pukulan dari Nishiki.
  • Bahkan ia juga sangat terampil dalam pertarungan jarak dekat dan bisa memelintir kakinya hanya untuk mengecoh kemudian menyerang balik lawannya.
  • Setelah diekstraksi dari tubuh Naga, ia telah menunjukkan resistensi yang ekstrem dan bisa bertahan dari berbagai jenis racun.
  • Ketika menjadi Sasaki, ia bisa menggunakan pedangnya dengan ahli dan mengalahkan musuh dalam durasi yang lebih singkat dibandingkan lainnya tanpa harus mengeluarkan kakune.
  • Saat menghadapi musuh, ia sering menggunakan kecerdasannya dan perencanaan yang matang agar bisa mengalahkan musuhnya dengan efisien.

Kelemahan

  • Masa lalu dan kenangan yang ia miliki bersama sang Ibu memberikan pengaruh pada caranya untuk bertahan hidup dan menggunakan kekuatan ghoul.
  • Ia selalu berpikir untuk melindungi orang lain ketimbang dirinya sendiri.

Quotes

  • Aku bukan protagonis novel atau apa pun. Aku hanya seorang mahasiswa yang suka membaca, seperti yang dapat kamu temukan di mana saja. Tapi jika, demi argumen, kamu menulis cerita dengan diriku dalam peran utama, itu pasti akan menjadi tragedi.

  • Kenapa aku melakukan ini? Lagipula aku salah memakan daging itu. Itulah yang kupikirkan, dan aku mati-matian mencari cara lain. Meski begitu, ini bukan yang kuinginkan. Ini bukan caranya! H-Daging manusia, tidak mungkin aku bisa memakannya. Bagaimana mungkin aku memakannya, karena, aku manusia! Aku berbeda dari kalian monster!

  • Sebagai ganti dari kesenangan hidup sebagai orang yang bisa dimiliki sosok ghoul, kami menerima ini sebagai gantinya. Kami diliputi oleh selera kami. Aku mengerti perasaan tenggelam dalam kesenangan. Dalam beberapa hal, itu wajar bahwa, beberapa ghoul seperti Rize-san memang ada. Namun, aku tidak akan melupakan diriku sendiri. Itulah cara bertarungku.

  • Aku tahu, ada ghoul yang hanya melihat manusia sebagai target untuk dimangsa, dan di sisi lain, ada manusia yang memutuskan bahwa ghoul hanyalah monster yang tidak manusiawi. Tapi aku rasa keduanya tidak benar. Aku pikir yang diperlukan adalah ‘jarak yang tepat’. Daripada saling menginjak keberadaan satu sama lain, lebih baik kita saling menghargai sedikit saja.

  • Aku tidak akan membiarkan itu terjadi. Bukan hanya Aogiri, siapa pun yang berani mengambil tempatku. Akutidak akan memaafkan siapa pun yang mengancam kedamaian dalam hidupku. Ini seperti tangan-memilih biji kopi. Demi secangkir kopi yang enak, kita cabut yang sampahnya.

  • Di dunia ini, yang kuat melahap yang lemah. Siapa yang kuat? Aku. Aku sialan!

  • Ibu, ibu, heey ~ aku terdistorsi. Aku? Aku? Mememe. Karena aku akan melindungi semua orang.

  • Cain dulunya terlihat jahat, kamu tahu. Maksudku, dia juga dapat dipahami sebagai ‘jahat’ sampai sekarang. Tetapi jika kamu hanya memikirkan Cain, kamu dapat melihat bahwa dia harus melakukan apa yang dia lakukan untuk dapat melanjutkan hidup.Itu akan menjadi tak tertahankan baginya, bukankah begitu?

  • Aku ingin menjadi jembatan, memberi tahu hantu bagaimana perasaan orang dan membiarkan orang tahu apa yang dipikirkan dan dirasakan hantu. Karena tidak ada yang lain selain kebencian antara kedua kelompok sekarang, tetapi jika masing-masing memiliki pemahaman satu sama lain, Saya pikir itu bisa berubah. Bahkan jika kehadiranku tidak diinginkan, aku masih ingin terlibat dengan manusia dan ghoul.

  • Buku fiksi memberi pembaca kesempatan untuk menjauh dari realitas mereka sendiri dan masuk ke sosok karakter, dan mereka menunjukkan kepadamu dunia yang bukan dunia yang sudah kamu ketahui. Terkadang ceritanya tidak jauh berbeda dari kehidupanmu sendiri, dan itu membuat kamu lebih dekat dengan perasaanmu sendiri Jadi ketika kamu menutup buku yang baru saja selesai kamu baca dan kembali ke kenyataan, semua rasa sakit dan kesedihan yang tidak dapat kamu ungkapkan sebelumnya masih ada di thalaman itu. Itu bisa menghibur.

  • Kadang-kadang kamu dihadapkan dengan bagian buruk dari dirimu yang tidak ingin kamu lihat, tetapi buku juga dapat memberi tahumu anyak hal tentang hal-hal yang tidak kamu sadari ketika kamu hanya mencoba untuk melihatnya.

  • Saya mungkin mati hari ini. Tidak untuk menjadi benar, itu baik saya mati, atau saya menghilang. Hanya ada dua pilihan. Kekuatan yang saya butuhkan untuk menghadapinya terlalu banyak, jika aku harus menggunakan dia, maka aku akan menghilang.

  • Kenapa, kenapa kamu menyembunyikannya? Apakah karena aku ghoul bermata satu? Apakah karena aku yang membunuh Amon Koutarou? Takut bangun dan tidak tahu apa-apa. Apakah kamu tahu bagaimana rasanya?

  • Sebenarnya, aku bertanya-tanya. Mengapa aku harus menyelamatkan sampah sepertimu?

  • Semua kerugian di dunia ini karena kurangnya kemampuan. Jika kamu ingin mengutuk sesuatu, kutuklah kelemahanmu sendiri.

Walaupun awalnya digambarkan sebagai sosok yang pendiam, Ken Kaneki mengalami perubahan yang besar dan drastis setelah menjadi ghoul dan mudah dalam menyakiti orang lain demi perlindungan diri.

TULIS KOMENTAR

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.